FLIGHT ATTENDANT

Annyeonghaseyo yeorobun *bow*

Oke kali ini, reri bakal ngepost yang gak ada hubungannya sama fanfiction atau korea sekalipun.
*loh? Terus kenapa di post disini?*
Yaa terserah reri dong ya, kan ini blog pribadi reri.
*huauahahahhahaaaa*

Ada yang pernah nonton k-drama yang judulnya take care of us captain? Itu loh yang dimainin sama go hye sun. tauuu kan? Tau kannnn? *maksa*
Emm, oke reri ralat stattement reri yg bilang gak ada hubungannya sama korea. Ada sihhh hubungannya, tapi dikittttttttt banget.
Hahhaaaaa….

Kalau chingudeul yang pernah nonton take care of us captain pasti tau dong sama alur ceritanya. Yupsss, tentang dunia penerbangan. Nahhh, salah satu cerita itu ada yg ngebahas impian reri. What is that? PILOT? Emmmm NO… tebakkk hayoo tebakkkkk……

Yeayyy, it is PRAMUGARI atau lebih keren kalau disebut FLIGHT ATTENDANT.

Dari kecil, reri suka banget kalau liat cewek yang pake dress, terus jalannya anggun gitu. Yaa, kayak princess2 atau seleb dunia itu loh. Haaaa Selain seleb atau princess, profesi yang juga terlihat anggun dan elegant ya pramugari. itu sih yang ngebuat reri pengen jadi pramugari *dulunya*.

Waktu lulus SMA, reri udah ngurus berkas2 buat nyoba ngelamar jadi FA *disingkat aja ya, biar hemat* di garuda Indonesia tapi gak dapet izin dari orang tua. Ayah bunda reri lebih pengen kalau reri ngelanjutin kuliah. Dengan berat hati, reri gak jadi ngelamar di GA dan malah jadi mahasiswi. 3 tahun reri kuliah di Politeknik Negeri Sriwijaya jurusan Manajemen Informatika, Alhamdulillah reri bisa lulus dengan pujian *walau dulu awalnya gak niat bgt buat kuliah*. Selesai kuliah, reri lagi2 pengen jadi pramugari tapi masih tetap belum dapet izin, yaudah reri nyoba masukin lamaran ke beberapa bank. Waktu nunggu hasil tes di salah satu bank, reri juga dapet telpon dari temen yang posisinya HRD. Kebetulan dikantornya lagi butuh seorang sekretaris. Awalnya masih galau, mau diambil atau gak kerjaan ini, karena waktunya pas banget dengan pengumuman di bank itu. Nelpon ortu, mereka bilang ambil dulu aja kerjaan yang sekretaris ini, yeah dan akhirnya reri mulai kerja jadi sekretaris. Baru 2 bulan kerja, reri dapet kepercayaan untuk move ke bagian finance. Disini reri bertanggungjawab penuh dalam mengatur keuangan perusahaan, mulai dari payroll sampe petty cash. Nyaman? Iyaa nyaman, karena disini lingkungan kerjaanya gak terlalu ketat harus ini itu. Kita boleh gimana aja, asalkan kerjaan kita selesai. Easy right? *reri, apa hubungannya sama pramugari?* hahaaaaa

Back to topic >> Pas 14 maret kemarin, pacarnya temen deket reri bbm kalau LION air lagi buka lowongan pramugari di Palembang. Yaudah, reri iseng2 buka web Lion Air. Ternyata bener, Lion lagi buka lowongan di Palembang dan walk in Interviewnya tanggal 18 maret. Em, mulai galau. Ikut atau nggak. Selain syarat2nya lumayan banyak, reri juga masih tetep belum dapet izin dari ayah bunda.

Dengan nekat, reri minta tolong kakak ipar untuk ngurus perpanjang SKCK dll *tp reri gak bilang buat ikut tes pramugari haaa*. KTP reri itu bukan KTP Palembang, jadi gak bisa ngurus di Palembang. Harus ngurus di kota kelahiran reri. Oku Selatan. Reri kirim paket tanggal 16 maret dan tanggal 18 pagi baru paket itu nyampe ke Palembang. Bayangin aja, reri udah siap2 buat tes ini dari jam 4 subuh, soalnya takut terlambat. Jam 6 pagi, reri ngambil paket (isinya dokumen yg diperluin saat tes) dan jam setengah 7an reri udah nyampe di Hotel Sandjaja *tempat awal tes* dan ternyata tempat tesnya pindah ke hotel max one. Untung reri pake motor, jadi bisa langsung tancap gas ke max one. 8 kurang 15 menit reri nyampe di max one. Temen reri udah nyampe duluan *pacarnya yang ngasih tau reri ada lowangan ini*. Dia langsung ngajakin reri ke toilet buat rapi2 dulu. Pas kami masuk ke ruang tempat tes, omo rame banget dan mereka semua cantik2. Hemm, disini tangan reri langsung dingin. But I told myself, “you can do it”.

Tes pertama itu tinggi dan berat badan. Reri gugup banget pas maju ke depan, mas Arie *recruiternya* bilang kalau tinggi reri itu 159 dengan bb 46 kg. hemmm, itu artinya reri underweight, kurang 3kg. udah hopeless, tapi reri tetep senyum. Dan ternyata mbak Debora *recruiternya juga* ngasih formulir ke reri *artinya reri lulus*. Alhamdulillah, reri masih dikasih kesempatan. Di tahap ini hampir setengah dari yang ikut tes itu gugur.

Yang lulus tinggi dan berat badan, langsung lanjut untuk tes selanjutnya yaitu “performance”. Disini kami dibagi 2 kelompok, satunya sama mas arie dan satunya sama mbak Debora. Perlu reri bilang kalau mbak Debora ini karismatik banget. Reri yang cewek aja suka liatnya. Untuk tes ini reri dapet mbak Debora. Kami diminta perkenalan diri, terus ditanya-tanya dikit kenapa mau jadi pramugari. All the question in English *fiuh*. Selain itu, kami juga di tes cara jalan *pake buku di atas kepala* buat ngetes keseimbangan kita. Untungnya, buku di atas kepala reri gak jatuh. Disini juga kita dinilai dari atas rambut sampe jari kaki. Untungnya bekas luka reri udah reri tutupin pake foundation *hihiii, tips yang reri baca dari blog pramugalau*. Pas pengumuman, Alhamdulillah reri lulus juga sama temen reri yang ikut tes tadi.

Esoknya, kami ber 29 yang lulus tahap ‘performance’ tes lagi. Kali ini interview, lagi2 kami dibagi 2 kelompok. Dan lagi2, reri dapet sama mbak Debora. Banyak banget pertanyaan yang diajuin smaa mbak Debora, mulai dari tentang kepribadian, keluarga, pengetahuan ttg dunia penerbangan, zona waktu dna masih banyak lagi. Yang bikin susah itu, ya semua pertanyaannya dalam bahasa inggris. Allah masih ngasih jalan buat reri, reri lulus lagi tahap ini. Rasanya itu campur aduk, reri seneng bisa lulus, tp sedih juga karena temen deket reri gak lulus.

Besoknya, reri harus berjuang sendirian di psikotes. Disini kami tinggal ber 14. Sama kayak psikotes biasa, dan Alhamdulillah reri lulus lagi. Cuma satu yg gak lulus tahap ini. Kami ber 13, di briefieng sama mas Arie tentang tahapan yang masih harus kami lalui buat jadi pramugari. Kami harus tes medex dulu dan yang lulus tes medex akan diumumin by phone. Mas arie milih salah seorang dari kami buat yang bisa dihubungi dan ngasih tau temen2 yang lainnya kalau udah ada pengumuman. Reri dikasih kepercayaan buat tugas ini.

Hemm, kami ber13 udah ngelewatin tes medex. Dan sekarang tinggal nunggu hasilnya. Masih ada beberapa hari sebelum dapet hasilnya. Sampe sekarang, reri juga masih belum dapet izin dari ortu, tapi reri yakin kalau reri nanti udah fix diterima di LION. Ayah bunda mungkin bisa ngasih restu ke reri buat wujudin cita-cita reri. Amin ya Allah.

Now, I’m not wannabe. But I’ll be a Flight Attendant. Amin….
“Ini bukan impian tapi cita-cita yang harus diwujudkan” –Bj Habibie-

Oke, sekian dulu curhatan reri tentang cita-cita reri…
Chingudeul, what is your ambition? Semoga segera bisa terwujud. Amin……..

Advertisements

About choireri

I'm not a writter, but I LIKE writing. Siwon is my priority bias and I like YoonWon + SeoKyu too ^^ author at CRFF

Posted on March 25, 2014, in My mind. Bookmark the permalink. 4 Comments.

  1. wawawawaaaaahhhh Reri eonnie, long time no see!!! hehehe… ^^
    hem hem, keren deh ya, eonnie pengen jadi FA… weheheh…
    dulu aku juga pengen jadi designer baju, tapi dilarang ortu… *hiks*
    tapi nggak apa2, sekarang aku banting setir alias berubah haluan setelah menemukan tujuan hidupku sebenernya, yaitu jadi pekerja sosial! *wesss… kenapa jadi saeng yang curhat ya??* #PLAKK XD
    selamat berjuang ya, eonnieku tersayang… good luck!^^

  2. trz skrag te2p di perkantoran ato jadi FA eon?
    kog gak dtrzin c critax

Leave Your Words, Chingudeul ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: